Game Terbaik Yang Menghiasi Hidup Mu Selama ini

Gamesandroid.org.com – Lalu di era ini game-game apa aja sih yang ikonik? Game yang menjadi idola dan atau bahkan masih dipuji-puji dan dikenang sampai sekarang? Mari kita cek game terbaik dari 10 tahun lalu. Perlu diingat game-game yang ada di daftar ini tidak sesuai urutan peringkat ataupun dari platform tertentu.

Assassin’s Creed 2
Daftar ini tentunya tidak afdol bila tidak dibuka dengan salah satu game terbaik yang dibuat oleh Ubisoft ini. Bahkan bisa dibilang salah satu game terbaik dalam seri Assassin’s Creed. Setelah sukses membuat standar baru dunia open-world dengan lebih banyak aktifitas dan fitur, Ubisoft menyempurnakan racikan dari seri pertamanya di seri keduanya. Apalagi dengan karakter baru yaitu Ezio yang lebih menarik dan bahkan juga menjadi salah satu karakter terbaik di Assassin’s Creed hingga sekarang.

Batman Arkham Asylum
Dikembangkan oleh sebuah studio kecil pada masa itu tidak membuat Rocksteady gentar untuk meracik sebuah game adaptasi komik yang bahkan bisa dibilang sebagai mahakarya dan menjadi standar baru bagi game-game adaptasi komik dan game aksi lainnya.Di tahun ini Rocksteady membawa nama Batman sebagai perwakilan DC Comics ke dalam jajaran video game adaptasi komik terbaik dan bersaing dengan Spiderman milik Marvel yang memang terus menjadi primadona sejak dulu hingga sekarang.

Call of Duty Modern Warfare 2
Jauh sebelum memutuskan untuk berfokus pada multiplayer dan perang futuristis seperti sekarang, Activision juga pernah melakukan lompatan ekstrim untuk seri Call of Duty-nya. Namun perubahan dari setting perang dunia ke perang modern kala itu adalah keputusan yang sangat tepat dan membawa perasaan baru yang segar bagi para pecinta game perang FPS. Sukses dengan seri pertama Activision pun merilis COD: Modern Warfare 2 dengan gameplay single player yang tetap seru dan menarik. Apalagi dengan adanya misi “No Russian” yang menuai kontroversi yang tentunya membuat game ini dikenang oleh para gamer hingga sekarang.

League of Legends
Ketika era Dota yang masih menjadi mod dari Warcraft 3: Frozen Throne masih sangat ramai dimainkan di sini. Salah satu pembuat mod aslinya, Steve “Guinsoo” Feak pindah untuk bergabung dengan Riot Games untuk mengembangkan game serupa yang berikutnya menjadi saingan terbesar untuk game aslinya. League of Legends diluncurkan pada tahun ini dan langsung menjadi primadona bagi para gamer di seluruh dunia termasuk Indonesia. Yang sayangnya tidak bertahan lama karena gamer Indonesia yang terlanjur nyaman dengan Dota terlebih ketika akhirnya Dota 2 diluncurkan oleh Valve.

Left For Dead 2
Sebelumnya, kita telah membahas bahwa akhirnya Valve meluncurkan Dota 2 namun hal itu baru terjadi pada 2013. Karena pada 2009 sendiri Valve tengah sibuk dengan peluncuran sekuel dari game FPS zombie apocalyptic mereka – Left For Dead hanya dengan jeda satu tahun dari seri pertamanya. Game ini sendiri merupakan versi lebih besar dan lebih baik dari sebelumnya dan langsung menjadi favorit para gamer lewat cerita dan aksi yang seru. Di Indonesia sendiri game ini terbilang masih populer hingga sekarang dengan beragam mod yang unik dan bahkan aneh di dalamnya.

Baca juga : Game Android Yang Wajib Anda Miliki

Plant vs Zombies
Membawa genre Tower Defense menjadi lebih kasual merupakan revolusi besar yang dibuat oleh PopCap Games lewat game Plant vs Zombies. Muncul layaknya game flash yang terlihat sederhana, PvZ malah meledak ke pasaran dan membawa video game ke arah yang lebih mainstream dan kasual lewat premis dan mekanis game yang sederhana namun tetap seru untuk dimainkan. Awalnya dirilis untuk PC dan Mac, PvZ segera menemukan dirinya lewat berbagai platform lain seperti iOS, Nintendo DS, Blackberry, dan tentunya Android. Sayangnya kini kepemilikian Plant Vs Zombie dimiliki oleh EA yang membuatnya lebih kompleks dan money oriented. Namun berita baiknya seri terbaru dari gamenya akan diumumkan tahun ini.

Minecraft
Siapa yang tidak tahu game yang satu ini. Game yang terinspirasi dari permainan bangun membangun seperti LEGO ini memang langsung dan tetap menjadi favorit sejak dirilis 10 tahun silam. Game ini sendiri memang memiliki premis yang cukup sederhana, membebaskanmu membangun apapun dari blok-blok kotak 3 dimensi. Batasan dari game ini sendiri adalah imajinasi dan bagaimana para pemain merealisasikan imajinasinya. Game ini sendiri mendapat berbagai spin-off, konten lanjutan, dan masih tetap menjadi game yang paling banyak dimainkan hingga sekarang. Berbagai mode game serta berbagai mod juga diciptakan untuk game ini. Di Indonesia sendiri game ini masih tetap dimainkan baik oleh anak-anak maupun orang dewasa.

Resident Evil 5
Setelah kesuksesan Resident Evil 4 yang membawa sebuah revolusi terhadap genre action survival-horror, sekaligus terhadap franchise Resident Evil ke arah yang lebih penuh aksi. Capcom sendiri merasa bahwa para fansnya menyukai arah “aksi” yang digunakan dalam Resident Evil 4 dan menaikkannya di seri ke-5nya. Menceritakan kembali karakter lawas Chris Redfield yang kini ditemani karakter baru Sheva yang harus menuju ke Afrika untuk menginvestigasi adanya penyalahgunaan senjata bioteroris. Bagi para pecinta game aksi Resident Evil 5 tentunya menjadi game yang menghibur. Namun bagi para pecinta horor, seri kelima ini menjadi salah satu yang mengecewakan.

Dragon Age: Origins
Sebelum terjebak dalam proyek materialistis dari EA seperti sekarang, Bioware punya masa dimana mereka membuat game masterpiece, salah satunya tentunya Dragon Age: Origins yang merupakan sebuah game RPG dengan gameplay paling menarik kala itu. Bahkan bisa dibilang game ini merupakan Skyrim pada eranya. Bioware meracik sebuah game fantasi RPG dengan alur cerita dan karakter mendalam. Sehingga para pecinta game aksi RPG kala itu, Dragon Age: Origins merupakan salah satu game RPG terbaik yang pernah ada dengan kelebihan di hampir semua aspek mulai cerita, setting, karakter, musik pengiring, dan juga sistem pertarungan yang tidak kaku.

Need For Speed: Shift
Setelah melewati era keemasan di pertengahan tahun 2000-an lewat hits mereka di Need For Speed: Underground hingga Carbon, Need For Speed kemudian terjebak di kondisi jenuh dan kebingungan kemana harus membawa arah dari game ini. Dimana akhirnya EA menjajal untuk menyerahkan pengembangan game baru mereka ke studio lain (Awalnya Blacbox Stuido) ke Slightly Mad Studios yang merupakan sebuah studio indie baru kala itu. Dengan studio baru EA juga mencoba sesuatu yang baru, yaitu membuat game simulasi balapan berbasis NFS yang kemudian melahirkan NFS: Shift ini. Game ini sendiri menjadi perdebatan di kalangan para fans karena dianggap menyimpang dari NFS yang seharusnya game arcade. Namun banyak juga fans baru yang menyukai game ini bahkan hingga sekuelnya dibuat setelahnya.